Struktur otot jantung

Jika Anda tertarik dengan struktur otot jantung untuk terus memompa darah ke setiap bagian tubuh.Hati manusia, didukung oleh otot jantung, mengalahkan tak henti-hentinya sekitar 100.000 kali sehari, 35 juta kali setahun, dan lebih dari 2,5 miliar kali lebih seumur hidup manusia rata-rata.

Jantung adalah organ khusus dan unik dalam fungsinya. otot jantung yang dikhususkan untuk tetap tak henti-hentinya berfungsi, untuk seumur hidup Anda. Hal ini sebagian besar dimungkinkan oleh struktur dan fungsi otot-otot ini.

Mereka membuat bio-listrik pompa paling canggih, yang mampu terus berfungsi selama sekitar 70 sampai 80 tahun, rata-rata, untuk memberikan oksigen dan nutrisi melalui darah, untuk setiap bagian dari tubuh.

Beratnya 250 gram untuk 350 gm, jantung tertutup dalam kantung yang disebut pericardium, yang berdinding ganda, untuk melindungi organ vital dari lingkungannya. Dinding jantung terdiri dari tiga lapisan jaringan. Jaringan luar dikenal sebagai epikardium. Lapisan paling dikenal sebagai endocardium, yang datang dalam kontak dengan darah.

 

Lapisan tengah adalah miokardium, yang terdiri kontraksi otot. Kami menjelajahi lapisan ini di baris berikut. Mari kita lihat struktur kompleks yang orchestrates simfoni irama jantung.

Otot

Otot adalah satu-satunya jaringan sel yang dapat kontrak dan memperluas. Fasilitas ini untuk perpanjangan dan kontraksi diaktifkan oleh alam filamen mereka. Dengan fungsi, mereka datang dalam tiga jenis: skeletal, halus, dan jantung otot.

Berbagai rangka adalah otot, aksi mereka diatur oleh kehendak sadar Anda sendiri, atau lebih tepatnya kehendak otak Anda, sedangkan, otot halus dan jantung yang bersifat sukarela.

Mereka terus berfungsi, tanpa kekuatan kehendak, karena mereka mengontrol fungsi dari semua organ internal vital, termasuk jantung.

Struktur Otot Jantung

Otot-otot ini lurik (Mereka memiliki beberapa sarkomer, yang unit kontraktil dasar otot.) dan mereka merupakan miokardium. Meskipun, otot-otot ini disengaja, mereka menyerupai otot skeletal dalam banyak hal. Keduanya sama berkaitan dengan sifat penampilan, striations, dan kontraksi.

Salah satu ciri khas dari otot-otot ini adalah bahwa mereka bercabang, tidak seperti otot rangka, yang cenderung linear. Mereka terdiri dari tebal alternatif (Myosin) dan tipis (aktin) sliding filamen protein. Aktin dan Myosin adalah dua protein utama yang membangun serat otot ini, yang disebut miofibril.

Sub-unit myofibrils disebut sarkomer. Masing-masing dari mereka terdiri dari A band dan saya band. filamen aktin membentuk Saya band berwarna terang dan Myosin filamen membentuk berwarna gelap A band. A band dibagi oleh garis M dan H-zona, sementara aku band dibagi oleh z-cakram.

Cabang-cabang myofibril dihubungkan dengan Adherens persimpangan, yang membantu jantung dalam kontrak paksa.

‘T-tubulus’ adalah fitur lain dari otot-otot ini, yang relatif lebih luas dibandingkan otot rangka. Struktur ini berjalan sepanjang z-cakram dari otot-otot ini. Mereka memainkan peran penting dalam kopling eksitasi-kontraksi yang mendorong jantung.

cakram diselingi. Mereka adalah garis tipis gelap yang membagi sel-sel otot dan mereka tegak lurus terhadap arah serat otot individu. disk ini memungkinkan transmisi sinyal kontraksi otot. Hal ini karena mereka yang potensial aksi menyebar cepat dan kontrak miokardium secara sinkron.

Jantung Sel otot (kardiomiosit) Struktur

Salah satu unit fungsional dasar dari otot jantung adalah myocardiocyte tersebut. Hal ini dibangun dari miofibril, serat diciptakan dari bolak aktin dan Myosin filamen. myofibrils ini pada gilirannya, terbuat dari sarkomer, unit kontraktil.

Otot-otot jantung, tidak seperti yang skeletal, tidak bisa beristirahat, bahkan untuk sesaat. Mereka harus bekerja terus menerus. Setiap myocardiocyte berisi satu inti. Rahasia di balik kerja putus-putusnya dan tanpa henti jantung terletak pada sel unit ini.

Kepadatan mitokondria (generator energi tubuh) dalam sel-sel yang tinggi, yang memungkinkan mereka menghasilkan kelimpahan molekul ATP melalui respirasi aerobik, untuk mendorong fungsi otot ini. Ini adalah alasan mengapa jaringan otot jantung dapat bekerja tanpa lelah dan memastikan pelayanan seumur hidup.

Fleksibilitas sel, bersama dengan integritas sitosol dipertahankan oleh dua protein, yang disebut vimentin dan desmin.

Set kedua sel dasar yang mendorong fungsi otot jantung adalah sel-sel alat pacu jantung. Mereka menggerakkan detak jantung. Mereka ditempatkan diberbagai posisi di seluruh jantung untuk terutama menghasilkan dan mengirimkan sinyal-sinyal listrik yang mendorong fungsinya.

Selain fungsi utama ini, mereka juga berkomunikasi sinyal listrik antara sel-sel. Mereka juga menerima sinyal listrik dari otak. Impuls listrik yang dihasilkan melalui potensial aksi jantung, yang melibatkan natrium, kalium, dan ion kalsium.

Struktur otot seluruh dibangun sedemikian rupa, sehingga dapat dengan mudah kontrak dan memperluas dengan potensi sinyal tindakan, menyebar melalui secara berkala. Sinyal yang ditransmisikan melalui setiap serat struktur ini, melalui gap junction.

Dibutuhkan sejumlah besar waktu untuk struktur untuk memperluas, dari yang dibutuhkan untuk itu untuk kontrak. Otot-otot ini memiliki marjinal glikogen, yang merupakan bahan baku untuk produksi energi dalam kondisi anaerobik.

Jadi, dalam kasus serangan jantung, ketika otot-otot jantung gagal oksigen, mereka hanya mati.

Studi terbaru menunjukkan bahwa regenerasi dalam sel jantung memungkinkan.mengetahui  mekanisme dari otot jantung dan melihat bagaimana mereka bekerja adalah sebuah keajaiban yang terdapat dalam diri dan tubuh kita sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *