Penggunaan Kitin

Penggunaan Kitin, Struktur, Fungsi, dan Penggunaan,Kitin adalah biopolimer alami kedua yang paling melimpah di dunia.Kulit luar yang keras dari arthropoda dan serangga seperti kumbang terutama terdiri dari kitin, biopolimer alami.

Struktur kitin

Kitin pada dasarnya adalah homopolysaccharide linear (polimer rantai panjang) yang terdiri dari unit berulang N-asetil-glukosamin, yang merupakan turunan monosakarida glukosa.

Unit-unit ini membentuk kovalen β-1,4 keterkaitan. Kitin dengan rumus kimia (C8H13O5N) n dianggap sebagai karbohidrat kompleks, yang struktur menyerupai selulosa, dengan satu gugus hidroksil pada masing-masing monomer diganti dengan gugus asetil amina.

Fungsinya

Kerangka  di luar tubuh ini muncul keras dan kaku karena adanya kitin yang dikenal karena sifat elastis yang tangguh. Meskipun kitin adalah konstituen dominan, senyawa lain seperti protein dan kalsium karbonat juga memainkan peran penting dalam pembentukan exoskeleton. Fungsi utama dari exoskeleton kitin ini adalah untuk menjaga jaringan lunak dalam aman dari segala macam cedera.

Yang paling penting, mencegah jaringan-jaringan halus dari menjadi kering. Singkatnya, ia bertindak sebagai penghalang kedap terhadap dehidrasi, yang sangat penting untuk kelangsungan hidup mereka.

Exoskeleton kitin yang keras mengandung arthropoda juga bertindak sebagai mekanisme pertahanan terhadap predasi. ini dapat mentolerir tegangan tekan yang kuat, yang dapat memberikan perlindungan dari predasi karena predator memberikan gaya tekan pada exoskeleton untuk melukai korban mereka.

Dinding sel jamur yang melindungi mikro-organisme dari lingkungan luar juga terdiri dari kitin.

Kitin dilepaskan dari kulit luar hewan (epidermis) untuk membentuk lapisan pelindung. Setelah exoskeleton berkembang sepenuhnya, pertumbuhan epidermis berhenti. Selain itu, exoskeleton ditemukan menjadi relatif kaku, karena pertumbuhanter batas sesuai dengan peningkatan ukuran hewan. Jadi ketika ada ketidakcocokan antara anatomi arthropoda dan ukuran exoskeleton, dapat menyebabkan mati lemas.

Untuk menghindari hal ini, hewan menghilangkan exoskeleton dan mulai membentuk yang baru. Proses ini ini dilakukan secara berkala, yang diperlukan untuk pertumbuhan mereka.

Penggunaan

Sebagai Aditif Makanan

Kitin memiliki sejarah panjang digunakan sebagai aditif makanan. Hal ini umumnya diperoleh dari kepiting, dan kerang yang mencakup udang. Kadang-kadang dinding sel dari eumycetes (sejenis jamur) yang digunakan sebagai sumber untuk mengekstraksi kitin. Mikrokristalin kitin (PKS) sebagai aditif makanan dapat membantu untuk meningkatkan rasa dan aroma.

Sebagai Agen Emulsifying

Penggunaan kitin makanan juga dapat membantu dalam menciptakan emulsi makanan yang stabil. Ini pada dasarnya bertindak sebagai agen pengemulsi yang sangat baik, yang membantu untuk mencegah pemecahan emulsi bila terkena cairan lainnya. Misalnya, whipped topping hidangan penutup sering mengandung kitin yang menyediakan keseragaman dan stabilitas produk.

Penggunaan sebagai obat

Polimer pembentuk serat yang terjadi secara alamiah ini juga dapat membantu menurunkan kadar kolesterol seperti yang ditemukan melalui penelitian pada hewan. molekul kitin cenderung menghilangkan kolesterol dan lemak dalam sistem pencernaan. Jadi kitin dalam diet dapat membantu mengurangi efisiensi penyerapan kolesterol.

Sebagai bahan Pupuk

Salah satu manfaat paling penting dari kitin adalah penggunaannya dalam pembuatan pupuk. pupuk kitin yang mengandung organik, tidak beracun, dan telah terbukti meningkatkan produktivitas tanaman. Kitin dalam pupuk membantu dalam meningkatkan organisme tanah dan aktivitas enzim, yang positif mempengaruhi kesehatan tanah. Hal ini pada gilirannya akan meningkatkan hasil panen.

Sebagai  benang Bedah

Kitin juga digunakan untuk pembuatan benang bedah yang kuat dan fleksibel. jahitan ini mulai membusuk selama proses penyembuhan luka juga menunjukkan bahwa jahitan terdiri dari kitin dapat membantu untuk memfasilitasi penyembuhan luka.

Kitin dalam bentuk suplemen  dapat membantu mengurangi kolesterol. Selain itu, kitin dikatakan memiliki sifat antioksidan, anti-diabetes, anti-inflamasi, antimikroba, antikoagulan, antihipertensi, dan antikanker. Menggunakannya dalam bentuk suplemen mungkin bermanfaat bagi kesehatan secara keseluruhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *