Misteri Dunia Lain Kawan Ghaibku !

Misteri Dunia Lain Kawan Ghaibku ! Itulah yang di alami Kunen kecil, ya sudah terbiasa  rupanya, rasa takut yang dulu menyelimutinya sekarang menghilang seiring waktu , ia bersama si anak kecil ghaib yang ia kenal, setiap hari , ia asyik bermain layaknya dengan seorang anak kecil manusia biasa, malah ia rasa lebih asyik , pasalnya ?

He he ,kunen merasakan ada banyak kemudahan yang tak ia dapat sebelumnya, ya, seperti ia dapat berjalan – jalan di atas air layaknya di jalan biasa atau ia ikut terbang bersama anak kecil ghaib kawannya tersebut, dan ia rasa itu amat mengasyikan, begitulah setiap harinya, dan jika usai bermain , ia berpisah dan pulang ke rumahnya masing – masing , esoknya ia lakukan lagi hal – hal yang menurut kita nggak mungkin dan mustahil !

Kekhawatiran orangtua Kunen

Tetapi, lain kunen , lain pula orangtuanya, ya, orang tuanya merasa resah, merasakan ada sesuatu yang janggal jika melihat kunen anaknya, ya , sering ia berbicara dan tertawa sendiri dan juga nggak seperti dulu , ia tak kerap main sama kawan – kawannya dulu , malah ia seperti asyik sendiri, dan ia nggak kelihatan murung , malah tanpak gembira , ada apa gerangan ? pikir orang tuanya.

Tadinya  itu di anggap hal biasa, ya, mungkin kunen lagi enggan bermain, tetapi suatu waktu kunen seperti sakit , ia tergolek , panas tubuhnya meninggi, dan menibulkan kepanikan orang tuanya, kunen tampak memejamkan matanya, seperti sedang tidur.

Dam seperti kebanyakan orangtua lainnya, kunen di bawa ke rumah sakit , ya kata dokter kunen kelelehan, di kasih obat dan pulang, tetapi sobat , penyakit kunen nggak kunjung sembuh , dan sebagai alternative orang tuanya menddatangi Bah Ajid , orang pintar di kampung tersebut, ya, Bah Ajid menengoknya, memandang kunen dan lalu ia berkata “ Nggak apa – apa , kunen bukan sakit biasa, tetapi ada hal ghaib yang menyebabkannya, lagian ia nggak sakit, itu hanya kelihatannya saja, nggak apa – apa banyaklah berdo’a, suatu saat ia akan sembuh sendiri “ ucapnya , lalu ia pun pamit pergi.

Orang tuanya mengiyakan perkataan bah ajid, ya kunen akhirnya seperti tak berdaya, ia tergolek lemas, padahal apa yang sebenarnya terjadi pada kunen kecil ? he he sungguh tak masuk kal jik akita katakan apa sebenarnya yang terjadi ? ya, kunen nggak seperti kelihatannya , kunen tetap bermain , hanya saja ia tinggalkan badan kasarnya, kunen kecil merasakan hal itu , walau ia sendiri nggak mengerti !.

Ia merasa meninggalkan tubuhnya ! ya, kunen penasaran, tetapi benar , ia melihat tubuhnya yang lagi tergolek layaknya tidur , dan ia pergi karena kawn ghaibnya telah menunggunya, kali ini ia bermain di selokan yang dalam mata zdahirnya adalah selokan yang penuh dengan tumbuhan ilalang yang di sebut kaso yang rimbun, tetapi apa yang ia lihat sekarang ?

Jauh dari apa yang ia lihat sebelumnya, selokan yang di tumbuhi rimbunan kaso , sekarang adalah tanah lapang yang bersih dan luas, tak ia dengar gemericik air seperti biasanya, malah ia asyik bermain dengan si anak kecil ghaib tersebut , sepuasnya !

Dan kawan ghaibnya mengatakan, tempat itu adalah tempatnya ia bermain, uasai bermain, seperti biasa mereka pun pulang , dan kunen merasa ia tidur dan masuk pada tubuh yang ia lihat adalah dirinya , masuk dan ia merasakan tubuhnya bergerak , membuka mata dan ia rasakan ia tergolek di kamarnya, sungguh ajaib !

Tetapi aa ssuatu yang ia dengar, adik perempuannya menginginkan jambu batu yang ada di epan rumahnya, sementara siapa yang naik , tedengar ia menangis, ya, yang ada hanya neneknya yang mencoba mengambil jambu dan nyatanya nggak bisa.

Kunen bangkit, lagi – lagi ia rasakan ia seperti keluar dari tubuh kasarnya , berjalan k edepan dan melihat adiknya menangis. Terlihat neneknya susah patah mengambil jambu, kasihan rasanya “ Biarlah nek, akan aku ambilkan ! katanya.

Sang nenek terkejut “ Bukankah kunen sakit dan tergolek lemas, apa ia sudah sembuh ? tanda tanya berkecamuk dalam hati sang nnek ,tetapi ia bersyukur cucunya sudah sembuh.

Tanpa di perintah lagi , kunen memanjat pohon jambu dan memeyik yang masak buat adiknya, selesai , lalu ia turun dan kembali ke kamarnya di ikuti pandangan sang nenek yang penasaran, menuju kamar kunen untuk melihatnya, lalu apa yang sang nenek lihat ?

Ia mengeryitkan dahinya, apa nggak salah ?pikirnya. ya, ia melihat kunen masih tergolek tak berdaya” Lalu , siapa yang memetik jambu tadi ? pertanyaan itu yang nggak ada jawabannya, atau mungkin aku salah lihat ? pikirnya ? lalu , apalagi yang aneh ?  cerita nyata selanjutnya , keanehan kunen dalam  cerita misteri dunia lain kunen dan kawan ghaib..

Baca juga : Misteri aku dan kawan ghaibku

Baca juga : Misteri aku dan kawan ghaibku

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *