Apa Itu Bakteri Strep ?

Apa Itu Bakteri Strep ? Staphylococci dan Streptococci sering bingung satu sama lain, dengan banyak orang menggunakan kedua istilah tersebut secara bergantian untuk merujuk pada bakteri patogen tertentu, yang merupakan praktik yang salah.

Namun, mirip dengan stafilokokus, kelompok tertentu dan strain streptokokus juga patogen terhadap manusia. Di sisi lain, strain tertentu diketahui bermanfaat dan bahkan bermanfaat.

Keluarga dekat bakteri asam laktat, bentuk bakteri Strep berbentuk bulat dan organisme bakteri yang terdiri dari genus ini adalah semua organisme gram positif.

Sebanyak 27 spesies bakteri yang berbeda dikelompokkan berdasarkan genus Streptococcus.

Bakteri  Strep dan pengaruhnya

Banyak spesies Streptococcus adalah bagian dari flora mikroba alami dari mulut, usus, kulit dan saluran pernafasan manusia dan berbagai mamalia lainnya. Ada juga spesies Streptococcus tertentu yang sangat bermanfaat bagi kemanusiaan.

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa keju Emmental berpori yang merupakan ciri khas keju Swiss yang terkenal di dunia, menggunakan Strep (Streptococcus thermophilus, menjadi spesifik) sebagai salah satu bahan dasarnya

Sementara banyak spesies Streptococcus patogen dan bertanggung jawab untuk menyebabkan sejumlah penyakit bakteri dan infeksi seperti pneumonia, meningitis, radang pada endokardium (lapisan dalam hati jantung), sepsis (atau bakteremia), penyakit pemakan daging, Faringitis bakteri, dll.

Infeksi Strep

Beberapa infeksi dan penyakit yang paling umum yang disebabkan oleh spesies bakteri Streptococcus meliputi karies gigi, radang tenggorokan (faringitis bakteri), meningitis, demam scarlet, demam rematik, Glomerulonefritis (pembuluh darah kecil yang ada di ginjal menjadi meradang, menyebabkan banyak ketidaknyamanan .

Dan mungkin juga mengakibatkan sebagian untuk menyelesaikan gagal ginjal pada kasus lanjut), bakteremia (adanya bakteri dalam darah), infeksi saluran kemih, dan lain-lain.

Spesies Streptococcus thermophilus dapat diklasifikasikan secara luas dalam tiga kategori dasar – Alpha Hemolytic, Beta Hemolytic and Gamma Hemolitik.

Strain bakteri dikatakan beta hemolitik jika reaksinya dengan sampel agar darah menyebabkan yang terakhir berubah menjadi kuning dan transparan. Bakteri hemolitik gamma tidak menyebabkan adanya perubahan warna pada plat agar agar darah bersentuhan dengan yang sama. Sekarang, kembali ke kategori, bakteri hemolitik alfa dan beta dikelompokkan menjadi beberapa sub kelompok.

Alpha hemolitik

Bakteri streptococcus dikategorikan sebagai Pneumococci dan Viridans. Kelompok terdahulu hanya terdiri dari satu spesies, yaitu Streptococcus Pneumoniae, yang menyebabkan pneumonia bakteri.

Kelompok Viridans terdiri dari enam spesies Streptococcus yang hanya satu, Streptococcus mutans, agak patogen terhadap manusia karena menyebabkan gigi berlubang.

Beta hemolitik

Bakteri streptococcus selanjutnya diklasifikasikan sebagai Kelompok A, Kelompok B, Kelompok C dan Kelompok G, yang hanya tiga yang pertama terutama patogen dalam kasus manusia.

Streptococcus agalactiae, yang merupakan bakteri BTA hemolitik Grup B, adalah bakteri strep yang paling umum ditemukan pada sampel urin yang mengindikasikan kemungkinan terjadinya ISK dan kolonisasi bakteri di saluran reproduksi wanita dan cerobong usus.

Kelompok C dan Kelompok G spesies Streptococcus biasanya tidak membuat manusia sakit, walaupun infeksi dapat dihubungi dari hewan lain yang terinfeksi, terutama dari anjing dan hewan piaraan.

Bakteriemia, yang disebabkan oleh invasi aliran darah oleh bakteri patogen, paling sering disebabkan oleh Streptococcus pyogenes, hemolitik beta hemolitik Grup A dalam darah, meskipun Kelompok B Streps juga diketahui bertanggung jawab atas kondisi ini.

Gamma hemolitik

Streptococci sebagian besar bersifat non patogen dan biasanya tidak menyebabkan penyakit. Namun, patogenesis oportunistik pada individu atau organisme yang immunocompromised dapat terjadi, meskipun ini jarang terjadi.

Berdasarkan jenis infeksi atau penyakit dan jenis patogen strep tertentu yang menyebabkannya, patofisiologi gejala dan indikasi strep berbeda dari kasus ke kasus.

Misalnya, seseorang yang menderita meningitis (pembengkakan meninges, yang merupakan membran luar yang melindungi otak) akan menunjukkan gejala yang sangat berbeda bila dibandingkan dengan orang yang menderita radang tenggorokan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *